Sunday, September 7, 2014

Mengenal Permintaan dan Penawaran


“Hai guys,..... ekonomi kelas x .blogspot.com kali ini akan membahas tentang Pengertian dan faktor-faktor yang memengaruhi Permintaan dan Penawaran. Postingan  ini diharapkan dapat membantu kalian semua dalam menganalisis dan mendeskripsikan konsep permintaan dan penawaran dalam perekonomian.

Di dalam kegiatan jual beli, setiap pembeli akan selalu menginginkan barang yang bermutu namun dengan harga yang murah. Keinginan pembeli ini bertolak belakang dengan keinginan penjual. Seorang penjual selalu berusaha menjual barang dagangannya dengan harga setinggi-tingginya agar memperoleh keuntungan yang maksimal.

Dari dua keinginan yang berbeda ini, apakah kesepakatan harga dapat tercapai? Keseimbangan permintaan dan penawaran dalam hal ini penting untuk diterapkan.

1. Permintaan

Permintaan dapat diartikan sebagai jumlah barang dan jasa tertentu yang diminta (dibeli) pada berbagai kemungkinan tingkat harga dan dalam waktu tertentu. Permintaan tercipta apabila pembeli memiliki keinginan untuk membeli barang dan jasa yang disertai oleh kemampuan untuk membayarnya.

Dalam praktiknya, permintaan individu atau masyarakat terhadap suatu barang dan jasa dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut ini.

a. Harga Barang Substitusi dan Barang Komplementer
Permintaan terhadap suatu barang dapat dipengaruhi oleh harga barang-barang lain yang ada kaitannya seperti barang dapat saling menggantikan (substitusi) dan barang yang saling melengkapi (komplementer). Naik turunnya harga barang pengganti (substitusi) dapat memengaruhi permintaan terhadap barang yang digantikannya. Misalnya, jika harga tiket kereta api naik maka akan memengaruhi naiknya permintaan tiket bus, demikian pula jika harga tiket kereta api turun, maka permintaan  tiket bus akan ikut menurun. Demikian pula dengan barang yang saling melengkapi  (komplementer). Barang komplementer atau barang pelengkap yaitu barang yang akan memberikan manfaat penuh apabila digunakan bersama-sama dengan barang lainnya. Misalnya, kopi dan gula, jarum dan benang, bensin dan motor, kapur dan papan, kamera dan film, dan sebagainya. Apabila harga kamera turun, maka dimungkinkan permintaan film akan bertambah. Sebaliknya jika harga kamera naik maka dimungkinkan permintaan film akan turun.

b. Pendapatan Konsumen
Pendapatan konsumen (sebagai pembeli) merupakan faktor yang sangat penting di dalam menentukan permintaan terhadap berbagai jenis barang. Bila pendapatan konsumen meningkat, berarti daya beli juga meningkat. Bayangkan saja, seandainya kalian mempunyai banyak uang, tentu kalian ingin membelanjakan uang tersebut dan tidak memperdulikan tinggi rendahnya harga. Lain halnya, jika kalian mempunyai uang pas-pasan. Kalian akan berpikir dua kali untuk membelanjakan uang tersebut, dan kemungkinan kalian akan mencari harga barang yang lebih murah dan sesuai dengan kemampuan dana yang kalian miliki.

c. Jumlah Penduduk
Pertambahan jumlah penduduk jelas menambah jumlah barang yang dikonsumsi, akan tetapi proporsinya akan sangat tergantung pada pertambahan dalam kesempatan kerja. Apabila pertambahan penduduk diiringi oleh pertambahan dalam kesempatan kerja, maka akan lebih banyak orang yang menerima pendapatan, sehingga daya beli masyarakat akan meningkat. Meningkatnya daya beli masyarakat berarti akan meningkatkan permintaan terhadap barang atau jasa.

d. Selera Konsumen
Selera konsumen mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap keinginan masyarakat untuk membeli barang-barang atau jasa-jasa. Contohnya, pada masa-masa tertentu orang lebih suka terhadap barang konsumsi yang bersifat instan (siap saji), sehingga permintaan terhadap barang tersebut akan bertambah. Akan tetapi pada saat yang lain orang akan meninggalkan barang konsumsi yang bersifat instan tersebut karena mengandung bahan pengawet yang berbahaya untuk kesehatan sehingga permintaan terhadap barang konsumsi tersebut akan berkurang.

e. Ekspektasi (Harapan Konsumen)
Perubahan yang diramalkan akan terjadi di masa datang akan dapat memengaruhi permintaan. Jika para konsumen meramalkan bahwa akan terjadi kenaikan harga-harga barang di masa mendatang, maka pada saat sekarang konsumen akan melakukan pembelian yang lebih banyak terhadap barang-barang yang akan mengalami kenaikan harga tersebut. Contoh, saat BBM akan naik, konsumen akan melakukan pembelian BBM lebih banyak sebelum BBM naik, bahkan mungkin ada yang menimbunnya.


2. Penawaran

Transaksi di pasar tidak terwujud bila hanya ada permintaan dari pihak pembeli saja. Permintaan dapat terwujud apabila ada barang-barang dan jasa yang disediakan penjual (penawaran). Dengan demikian, bila ada permintaan dan penawaran terjadilah transaksi di pasar. Adapun yang dimaksud penawaran adalah jumlah barang dan jasa yang tersedia dan dapat dijual oleh penjual. Keinginan para penjual dalam menawarkan barang-barangnya pada berbagai tingkat harga ditentukan oleh beberapa faktor.

Dalam menawarkan barang dan jasa di pasar, penjual biasanya akan memerhatikan beberapa faktor, antara lain:

a. Harga Barang Itu Sendiri
Harga barang menentukan tingkat penawaran. Contoh, menanam kelapa sawit merupakan kegiatan yang menguntungkan bagi petani kelapa sawit ketika harga kelapa sawit tinggi. Petani akan menanam kelapa sawit sebanyak-banyaknya agar memperoleh keuntungan yang lebih banyak. Jika perlu, petani akan menambah lahan dan tenaga kerja untuk menanam kelapa sawit. Sebaliknya, bila harga kelapa sawit turun, tentu petani tersebut akan mengurangi produksinya, bahkan mungkin tidak menanam kelapa sawit sama sekali.

b. Biaya untuk Memperoleh Faktor Produksi
Pembayaran kepada faktor-faktor produksi merupakan pengeluaran yang sangat penting dalam proses produksi. Pengeluaran tersebut mempunyai peran yang sangat besar dalam menentukan biaya produksi. Biaya produksi akan naik jika harga faktor-faktor produksi naik. Biaya produksi yang melebihi hasil penjualan akan menyebabkan kerugian. Hal ini dapat menimbulkan jumlah barang yang ditawarkan berkurang. Jika penawaran semakin berkurang menyebabkan pengusaha akan menutup usahanya karena tingkat keuntungan usaha tersebut tidak menarik lagi, atau pindah ke usaha lain.

c. Teknologi Produksi
Teknologi memegang peranan yang sangat penting dalam menentukan banyak barang yang dapat ditawarkan. Semakin canggih alat-alat yang digunakan dalam kegiatan produksi, makin mempercepat proses produksinya sehingga produk yang dihasilkan semakin banyak juga. Kemajuan teknologi telah dapat mengurangi biaya produksi, mempertinggi mutu barang, dan dapat menciptakan barang-barang baru. Dengan demikian kemajuan teknologi cenderung menimbulkan kenaikan penawaran dan keuntungan pun bertambah tinggi.

d. Ekspektasi (Harapan Produsen)
Perkiraan di masa datang berkaitan dengan harga barang. Apabila diperkirakan bulan depan harga minyak tanah naik, maka produsen dan dis- tributor akan menyimpan sebagian minyak tanah tersebut untuk ditimbun dan dijual bulan depan. Dapat dipastikan penjualan minyak tanah saat ini akan turun sehingga penawaran minyak tanah di pasar menjadi berkurang pula.

Sumber :
Indriayu, Mintasih.2009. Ekonomi : Untuk SMA/ MA Kelas X. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional 

No comments: